Cegah Klaster Baru, Pemkot Semarang Tempatkan Petugas di Pabrik

SOSIALISASI: Walikota Semarang Hendrar Prihadi melakukan sosialisasi untuk menempatkan petugas gabungan di berbagai kawasan pabrik di Ibu Kota Jawa Tengah. (Foto: Antara)

SEMARANG – Pemerintah Kota (Pemkot) Semarang menempatkan petugas gabungan di berbagai kawasan pabrik di Ibu Kota Jawa Tengah. Hal ini bertujuan untuk memastikan penerapan protokol kesehatan Covid-19 menyusul munculnya sejumlah klaster di perusahaan.

“Personel TNI, Polri, dan pemkot yang sebelumnya ditugaskan di pos-pos perbatasan akan dialihkan untuk patroli di kawasan pabrik,” kata Wali Kota Hendrar Prihadi usai bertemu dengan pengusaha dan pengelola kawasan industri di Semarang, Kamis.

Hendi meminta secara tegas kepada petugas dan berbagai kalangan lainnya untuk memperketat penerapan prosedur standar operasional tentang kesehatan. Patroli khusus di kawasan pabrik tersebut, kata dia, juga harus didukung oleh para pengelola perusahaan.

Baca juga:  4 Kota di Jateng Kembali Masuk 10 Besar Kota Paling Toleran

“Setiap hari harus dilakukan penyemprotan desinfektan. Petugas gabungan akan terus patroli untuk mengingatkan pentingnya SOP kesehatan,” katanya.

Pemerintah Kota Semarang mengungkapkan klaster baru Covid-19 di tiga perusahaan di wilayah Ibu Kota Jawa Tengah itu.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang Abdul Hakam menyebut klaster baru di tiga perusahaan itu relatif besar.

Ia menjelaskan penyebab munculnya klaster di tiga perusahaan itu akibat tidak diterapkan protokol kesehatan dalam lingkungan kerja. (ara/rd3)