SDN 2 Dorokandang Dikukuhkan Sebagai Sekolah Aman PJAS

AMAN: Bupati Rembang H.Abdul Hafidz mencoba salah satu makanan ringan pada bazar di SDN 2 Dorokandang sebagai sekolah Aman Pangan Jajan Anak Sekolah (PJAS), beberapa waktu lalu. (HUMAS/JOGLO JATENG)

REMBANG, Joglo Jateng – Sekolah Dasar (SD) Negeri 2 Dorokandang, Kecamatan Lasem menggelar bazar makanan sehat dan panen karya P5 (Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila) di halaman sekolah setempat, Rabu (8/2). Kegiatan itu sebagai rangkaian pengukuhan sekolah tersebut sebagai sekolah Aman Pangan Jajan Anak Sekolah (PJAS) oleh Bupati Rembang H.Abdul Hafidz.

Acara yang juga dihadiri Ketua PKK Kabupaten dan sejumlah Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait itu memamerkan dan menjual aneka makanan dan minuman sehat. Serta karya siswa berbahan dari sampah juga dipamerkan.

Khusus makanan dan minuman selama pantauan cepat sekali habis. Selain dibeli oleh jajaran Pemkab yang hadir, juga di beli oleh siswa. Mulai dari berbagai macam jenis lepet, puding, olahan ikan seperti dimsum, kue basah dan kering. Ada juga minuman es buah yang disajikan dalam berbagai variasi, dari segi harga juga terjangkau.

Baca juga:  Sinergitas Sekolah dan Orang Tua, SD 1 Gondosari Sukses Gelar Karya

Bupati Hafidz menyampaikan bahwa kesehatan anak didik juga menjadi perhatian dari pemerintah. Harapannya makanan yang dimakan anak-anak tersebut bebas dari kandungan zat pewarna kimia, formalin dan zat lainnya yang membahayakan.

“Tadi saya membuktikan langsung di bazar, ada jajan yang warnanya merah. Ternyata pewarnanya itu dari buah naga, ada yang warna ungu juga itu ternyata pakai ubi ungu,” ungkapnya.

Bupati menambahkan, sekolah yang berkomitmen menjamin keamanan pangan di sekolah ini perlu diperbanyak di Rembang. Untuk itu, dirinya mendorong Dinas Kesehatan dan Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga agar terus mensosialisasikan program tersebut ke semua sekolah.

Baca juga:  SMP 2 Undaan Fokus Raih Adiwiyata Nasional

Sementara itu Kepala SDN 2 Dorokandang, Supindiyah menuturkan bahwa sekolahnya menjadi Kader terbaik atau juara 1 dalam penghargaan Intervensi Keamanan Pangan Jajanan Anak Sekolah (PJAS) tingkat Provinsi Jawa Tengah dan akan maju ke tingkat nasional.  Sebagai wujud komitmen sebagai sekolah PJAS, bazar ini menyajikan jajanan sehat dari murid dan wali murid.

“Semua produk dan karya ini merupakan kolaborasi antara murid, wali murid dan guru. Kami ada paguyuban wali murid dan alhamdulillah mendukung,” tuturnya.

Selain sebagai Sekolah yang menjamin kesehatan jajanan siswa, SDN 2 Dorokandang juga sukses sebagai sekolah penggerak. Sehingga sekolah yang dipimpinnya mampu menyulap sampah organik dan non organik menjadi barang yang bernilai. Seperti, kulit jagung, lukisan dari klaras, bunga dari sampah plastik, tempat tisu hingga bungkus minuman sachet.

Baca juga:  32 Siswa Lolos Seleksi KKO SMP 3 Kudus

“Di sekolah ini jajanannya dikantin juga tidak boleh di staples, jajanan kemasan dari pabrik itu harus yang ada ijin dari BPOMnya. Untuk jajanan yang luar itu kita juga mulai kerja sama dengan BPOM dan puskesmas makanan yang dijual itu ada bahan yang membayakan nggak, kalau ada tidak boleh dijual,” terangnya. (hms/fat)