Kendal  

Diresmikan Ganjar, Embung Subari Akan Aliri 35 Hektare Lahan Pertanian di Kendal

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meresmikan Embung Subari di Desa Kalibareng, Kecamatan Patean, Kabupaten Kendal, Selasa (14/2/2023). (HUMAS/JOGLO JATENG)

KENDAL, Joglo Jateng – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meresmikan Embung Subari di Desa Kalibareng, Kecamatan Patean, Kabupaten Kendal, Selasa (14/2/2023). Nama embung diambil dari nama petani setempat, Subari, yang merelakan tanah seluas sekitar 1.800 meter untuk dibangun embung.

Setelah diresmikan, Embung Subari diharapkan dapat mengairi 35 hektare lahan pertanian di sekitarnya.

Selamat Idulfitri 2024

Alhamdulillah embung yang dulu diharapkan sekarang sudah selesai. Sesuai yang dulu kita harapkan, namanya Embung Subari. Jadi Pak Subari sudah menunaikan tugas yang luar biasa memberikan tanahnya kepada masyarakat (untuk dibangun embung), dan sekarang sudah jadi,” kata Ganjar, seusai meresmikan Embung Subari di tengah guyuran hujan siang itu.

Ditambahkan, setelah pembangunan embung itu selesai, pekerjaan berikutnya adalah menuntaskan pembangunan saluran air, perbaikan akses jalan ke lokasi, serta pekerjaan tersier lainnya. Setidaknya, akan ada sekitar 35 hektare lahan pertanian yang akan menerima manfaat dari Embung Subari.

Baca juga:  LPS Bagikan Paket Sembako untuk Warga Terdampak Banjir

“Kira-kira sekitar 35 hektare nanti akan bisa terairi. Kalau masih musim hujan, mungkin tadah hujannya masih bisa digunakan. Tapi nanti kalau kemarau, embung ini makin punya manfaat. Saya senang dan melihat semua saling mendukung, gotong royong yang luar biasa,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu, Ganjar juga berpesan agar masyarakat terus bersama merawat embung, termasuk lingkungan di sekitarnya. Paling penting adalah menjaga pohon yang berada di area atas embung agar tidak ditebang.

“Kami harapkan masyarakat menjaga area-area yang tingkat kemiringan tinggi, agar pohon-pohon besarnya jangan ditebang. Kalau nanti pohon yang di atas itu terkonservasi dengan baik, maka sumber mata airnya akan terjaga. Sumber air dari atas yang dijadikan sumber utama untuk bisa mengisi embung yang ada di sini,” terangnya.

Baca juga:  Kantor Kas Kaliwungu Resmi Berubah Jadi Bank Jateng Kantor Cabang Pembantu

Seperti diketahui, Embung Subari memiliki latar belakang kisah yang panjang. Awalnya, masyarakat di Desa Kalibareng mengharapkan adanya pembangunan embung untuk irigasi lahan pertanian.

Dalam perjalanannya, seorang petani yang juga warga setempat bernama Subari, memberikan tanah miliknya. Tak tanggung-tanggung, tanah yang diberikan cuma-cuma itu luasnya sekitar 1.800 meter. Dasar itulah yang kemudian disepakati, nama Subari dijadikan nama embung.

Aksi mulia itu terdengar hingga ke telinga Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Pemerintah Provinsi Jawa Tengah kemudian memberikan bantuan senilai Rp3,5 miliar untuk pembangunan embung.

Bahkan Ganjar Pranowo datang langsung ke Kalibareng untuk meninjau pembangunan embung dan bertemu langsung dengan Subari pada Oktober 2022 lalu. Pada pertemuan pertama itu Ganjar sempat mencium tangan Subari.

Baca juga:  Kantor Kas Kaliwungu Resmi Berubah Jadi Bank Jateng Kantor Cabang Pembantu

Bulan berikutnya, tepatnya pada 10 November 2022 atau pada peringatan Hari Pahlawan tingkat Provinsi Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengundang Subari sebagai tamu kehormatan. Dalam sambutannya, Ganjar mengatakan bahwa Subari merupakan pahlawan atau new hero hari ini. Aksinya tidak hanya untuk keluarga, tetapi warga Kalibareng dan Jawa Tengah.

Subari mengatakan, keikhlasannya menghibahkan tanah itu karena ingin membantu petani yang kekurangan air. Sementara lahan pertanian di tempatnya sangat melimpah air sehingga ia ingin berbagi.

“Terus terang saya lihat petani lain itu kekurangan air, kalau tempat saya kelebihan, jadi supaya bisa merata di Kalibareng saya ikhlas. Kalau uang kan sekadar saya nikmati sendiri pak, tapi kalau embung dibuat kan masyarakat bisa sejahtera jadi bisa membantu,” ujar Subari waktu itu. (hms/rds)