Peletakan Batu Pertama, Rumah Sakit Kardiologi Emirat – Indonesia Mulai Dibangun

Peletakan batu pertama pembangunan Rumah Sakit Kardiologi Emirates-Indonesia yang dilakukan oleh Pj Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, Duta Besar Uni Emirat Arab untuk Indonesia, Abdullah Salem Obeid Al Dhaheri, dan Wakil Walikota Surakarta Teguh Prakosa. (HUMAS/JOGLO JATENG)

SURAKARTA, Joglo Jateng – Pemerintah meresmikan pembangunan Rumah Sakit Kardiologi Emirates-Indonesia di Solo Technopark, Kecamatan Jebres, Surakarta, Senin, (27/11/23).

Peresmian itu ditandai dengan peletakan batu pertama yang dilakukan oleh Pj Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, Duta Besar Uni Emirat Arab untuk Indonesia, Abdullah Salem Obeid Al Dhaheri, dan Wakil Walikota Surakarta Teguh Prakosa.

Pj Gubernur Jateng, Nana Sudjana menyampaikan apresiasi kepada Presiden Joko Widodo, pemerintah Uni Emirat Arab, dan pemerintah Kota Surakarta yang telah merealisasikan pembangunan rumah sakit
seluas dua hektar tersebut.

Baca juga:  Nana Sudjana: Sinkronisasi dan Kolaborasi Kunci Perencanaan Pembangunan Jawa Tengah

Dikatakan Nana, hingga kini Jawa Tengah memang masih membutuhkan layanan kesehatan khusus kardiologi. Sebab, saat ini hanya memiliki 15 layanan jantung invasif atau cathlab yang sudah terkoneksi dengan layanan BPJS Kesehatan.

“Ini akan dimanfaatkan sebaik-baiknya, mengingat tadi disampaikan Pak Menkes, bahwa banyak masyarakat kita yang meninggal karena jantung dan stroke,” tutur Nana.

Penyakit jantung dan stroke, lanjut dia, membutuhkan kecepatan penanganan. Maka, semakin banyak fasilitas kesehatan yang menangani jantung, semakin besar pula peluang pasien untuk selamat.

Sementara itu, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin menambahkan, Rumah Sakit Kardiologi Emirat Indonesia ini nantinya berstandar internasional. Sehingga, bisa melayani pasien dari berbagai daerah.

Baca juga:  Bank Jateng Cabang Koordinator Surakarta Bersinergi dengan Korem 074/Warastratama Adakan Pelatihan UMKM bagi Anggota yang Memasuki Masa MPP

Saat ini yang perlu disiapkan adalah tenaga dokter spesialis jantung. Pihaknya menginginkan ada tenaga dokter permanen yang praktek di rumah sakit tersebut.

“Jadi izin dokter spesialis itu ada di pemerintah daerah. Saya titip ke Pak Wakil Walikota dan Pak Pj Gubernur, kalau bisa dicarikan lulusan terbaik dari Solo, agar mau bekerja secara full time di rumah sakit ini. Karena kebanyakan rumah sakit- rumah sakit kita dokternya tidak permanen,” ungkapnya. (hms/rds)