Presiden Resmikan SPAM Semarang Barat

PAPARAN: Presiden RI Joko Widodo, didampingi Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Pj Gubernur Jateng Nana Sudjana, dan Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryanti Rahayu menyampaikan sambutan saat peresmian SPAM Semarang Barat, Semarang, belum lama ini. (ANTARA/JOGLO JATENG)

SEMARANG, Joglo Jateng – Presiden Joko Widodo meresmikan proyek Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat untuk penyediaan air bersih bagi masyarakat Kota Atlas. SPAM dikelola menggunakan sistem kerja sama pemerintah dan badan usaha (KPBU). Yakni pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan pihak swasta.

“Semarang ini contoh yang baik, karena dibangun sistem KPBU,” kata Joko Widodo saat peresmian SPAM Semarang Barat, belum lama ini.

Jokowi menilai Kota Semarang merupakan contoh yang baik dalam pemeliharaan air. Salah satunya dengan dibangunnya SPAM Semarang Barat yang merupakan program hulu sampai hilir.

Baca juga:  Mendag Tinjau Stok Beras di Pasar Bulu Semarang

Ia menyebutkan SPAM Semarang Barat dibangun dengan anggaran total Rp 870 miliar. Terdiri atas anggaran dari pusat sebesar Rp 329 miliar, Pemerintah Kota Semarang Rp 124 miliar, dan swasta Rp 417 miliar.

“Yang kita lihat, proyek ini sehat, karena sambungan pipanya lebih 60 persen. Dan kapasitas 1.000 liter per detik. Melayani 70 ribu sambungan rumah tangga, melayani 350 ribu jiwa di Semarang Barat, Ngaliyan, dan Tugu,” katanya.

Jokowi menjelaskan bahwa SPAM Semarang Barat merupakan proyek percontohan pembangunan pipa perkotaan. Sehingga berharap mega proyek tersebut bisa dikelola dengan baik.

Baca juga:  Konsisten tidak Terima Suap

“Terakhir, saya titip SPAM Semarang Barat agar dikelola dengan baik, dan berfungsi dengan baik harga terjangkau dan berkesinambungan,” pesannya.

Direktur Utama Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Moedal Kota Semarang Yudi Indardo menambahkan bahwa pemerintah daerah membeli air curah dari swasta. Kemudian disalurkan ke masyarakat di tiga kecamatan tersebut.

“Jaringan distribusi ke masyarakat masih terus. Dilanjutkan dengan pipa kecil. Mudah-mudahan Tugu cepat. Tinggal Tugu saja yang jalur akses ditambah,” katanya. (ara/adf)