Pati  

BPBD Pati Sebut Sumur Dalam tak Berfungsi Saat Kemarau

ILUSTRASI: Warga di Kabupaten Pati kesulitan mendapatkan air bersih, belum lama ini. (LUTHFI MAJID/JOGLO JATENG)

PATI, Joglo Jateng – Pemerintah masif membangun sumur dalam di sejumlah wilayah di Kabupaten Pati. Pembangunan sumur dalam ini diklaim bisa menangani masalah bencana kekeringan di Bumi Mina Tani ini.

Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Martinus Budi Prasetyo mengungkapkan bahwa dengan adanya sumur bisa menyuplai ketersediaan air bersih bagi masyarakat. Namun ia mengakui sumur dalam tidak begitu berfungsi saat musim kemarau tiba.

“Air sumur dalam kering saat kemarau. Tapi desa-desa yang punya Sumur Dalam itu lebih terjamin ketersediaan air bersihnya,” klaim dia.

Baca juga:  MTsN 1 Pati Raih Dana SBSN 2024, 6 RKB Baru Segera Dibangun

Apalagi, kata Martinus, sumur dalam tidak bisa dibangun di semua wilayah. Di antaranya seperti eks Kawedanan Jakenan dan eks Kawedanan Kayen yang memiliki sumber air payau.

Eks Kawadenan Jakenan sendiri meliputi Kecamatan Jaken, Jakenan, Winong dan Pucakwangi. Sementara eks Kayen meliputi Tambakromo, Gabus dan Sukolilo.

“Tidak semua wilayah di kabupaten Pati apalagi seperti Eks Kawedanan Jakenan, Eks Kawedanan Kayen itu layak untuk diminum. Karena biasanya di wilayah-wilayah itu yang keluar air payau yang tidak layak dikonsumsi,” ujar Martinus.

Saat ditanya jumlah sumur dalam di Kabupaten Pati, pihaknya tidak bisa menyebutkan. Karena BPBD Pati tak memiliki datanya.

Baca juga:  Pemkab tak Izinkan PKL Kembali Berjualan di Alun-alun Pati

“Di Kropak (Kecamatan Winong) itu ada sumur dalam. Bappeda (Badan Perencaan daerah) dan DPUTR (Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang) lewat program Pamsimas itu masih masif membangun sumur dalam. Cuma saya tidak hafal titik-titiknya,” ucapnya.

Terpisah, Plt Kepala DPUTR Pati, Riyoso mengatakan bahwa pihaknya tidak memiliki data terkait jumlah sumur dalam di Kabupaten Pati. Ia menyebut sumur dalam merupakan kewenangan pemerintah provinsi.

“Itu yang punya data Dinas ESDM Provinsi (Energi dan Sumber Daya Mineral Provinsi Jawa Tengah),” jawab singkat Riyoso.

Baca juga:  Sampah Berserakan di Pinggir jalan Jakenan-Winong

Sementara itu, Kepala Dinas Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Wilayah Kendeng Muria, Dwi Suryono juga mengatakan pihaknya tak memiliki data jumlah sumur dalam. Ia menyebut data ini sekarang di pegang oleh pemerintah pusat.

“Kewenangan untuk izin sumur air tanah mendasari pada wilayah sungai untuk wilayah kerja kita sudah tidak di provinsi lagi. Kewenangan ada di kementerian ESDM Pusat,” sambungnya. (lut/fat)