Pati  

Pengacara RH Nilai Tuntutan JPU Terlalu Nafsu

CARI KEADILAN: PN Pati gelar persidangan RH dengan agenda pembacaan tuntutan JPU, Kamis (6/10). (LUTHFI MAJID/JOGLO JATENG)

PATI, Joglo Jateng – Pengadilan Negeri (PN) Kabupaten Pati kembali menggelar persidangan kasus terdakwa RH dengan agenda pembacaan tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU). Dari hasil persidangan tersebut, Pengacara RH menilai tuntutan jaksa terlalu nafsu.

Penasehat hukum RH, Esera Gulo mengatakan, dirinya menyakini bahwa kliennya tersebut tidak bersalah. Terlebih, barang bukti yang dihadirkan oleh jaksa hanya berupa foto saja.

“Tuntutan jaksa ini sangat bernafsu sekali untuk menghukum seorang yang tidak melakukan kesalahan. Sebab barang bukti yang dihadirkan dipersidangan hanya berupa foto,” tegasnya, Kamis (6/10).

Baca juga:  Siswa MA Salafiyah Kajen Ciptakan Alat Cek Sel Darah Putih

Dia menegaskan, barang bukti motor ninja tidak dihadirkan dalam persidangan. Lalu, senjata tajam berupa parang yang tunjukkan disebut tidak sah saat melakukan penyitaannya.

Untuk itulah, dirinya meminta kepada kepada hakim untuk mengusut secara jeli dan memberi keadilan kepada kliennya. Dimana, pihaknya akan mengajukan pledoi tertulis pada tanggal 13 Oktober 2022 mendatang.

Sementara itu, Penasehat Hukum RH yang lain, Darsono   menyatakan bahwa BAP tidak sah di mata hukum. Karena saat dalam pemeriksaan terdakwa tidak didampingi penasehat hukum.

Karena itulah dakwaan tuntutan tersebut dianggap tidak sah. Sehingga dirinya meminta majelis hakim untuk jeli dan mencermati fakta-fakta dalam persidangan.

Baca juga:  Puluhan Sekolah di Pati Dapat Penghargaan Adiwiyata

Sebagai tambahan informasi, JPU menyatakan tuntutan 20 tahun penjara terhadap terdakwa RH. Yakni dengan dalih melanggar pasal 340 KHUP juncto pasal 55 ayat 1. (lut/fat)