Pemkot Semarang Optimistis Kota Lama Jadi Tujuan Wisata Favorit

Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang Wing Wiyarso
Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang Wing Wiyarso. (ANTARA/JOGLO JATENG)

SEMARANG, Joglo Jateng – Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Semarang tetap optimistis kawasan Kota Lama menjadi destinasi wisata yang favorit di Jawa Tengah dikunjungi pelancong pada tahun ini. Salah satunya karena ada berbagai penyelenggaraan besar yang akan digelar.

“Kami optimistis (kunjungan wisatawan meningkat, red.) dengan berbagai penyelenggaraan besar yang akan digelar di Semarang,” kata Kepala Disbudpar Kota Semarang Wing Wiyarso, di Semarang, Minggu (28/5/23).

Pada libur Lebaran 2022, kawasan Kota Lama Semarang menempati peringkat pertama kunjungan wisatawan, bahkan mengalahkan objek wisata Candi Borobudur. Namun, diakuinya, tingkat kunjungan wisatawan pada libur Lebaran tahun ini turun di peringkat kedua di bawah Masjid Raya Sheikh Zayed Solo.

Baca juga:  UIN Walisongo Jalin Kerja Sama dengan JNU Tiongkok

“Memang selama (libur, red.) Lebaran kemarin, kunjungan wisata kalah dengan Masjid Solo (Masjid Raya Sheikh Zayed, red.). Namun, kami sudah siapkan berbagai kegiatan yang bisa jadi magnet wisatawan,” katanya.

Ia mencontohkan berbagai kegiatan menyambut Hari Ulang Tahun ke-476 yang digelar sanggup menggenjot kunjungan wisatawan. Seperti Semarang Night Carnival (SNC) 2023. “Sebagai gambaran saja. Dalam satu malam saja saat SNC kemarin, dari perhitungan kami setidaknya ada 40 ribu wisatawan. Belum yang lainnya, seperti Semarak Parade Sarung, dan sebagainya,” katanya.

Wing mengatakan rangkaian peringatan hari jadi Kota Semarang pada tahun ini memang sudah selesai. Tetapi, masih banyak even berskala besar yang akan digelar dalam waktu dekat.

Baca juga:  Dihadiri Walikota Semarang, Mahasiswa KKN Posko 47 UIN Walisongo Meriahkan Gebyar 10 Program PKK Mewakili UMKM Palebon

“Ke depan, masih banyak kegiatan. Kota Semarang kan jadi tuan rumah peringatan Hari Anak Nasional (HAN) pada Juli nanti. Di situ, ada banyak, seperti parade budaya, dan ‘support’ even lainnya,” katanya.

Masih di bulan Juli 2023, kata dia, ada festival wayang orang yang mengumpulkan sanggar atau perkumpulan wayang orang dari seluruh daerah di Indonesia yang masih bertahan. Di bulan Agustusnya, ada rakernas (rapat kerja nasional) Jaringan Kota Pusaka Indonesia di Semarang. “Jadi tuan rumah. Kegiatan ini akan diselenggarakan di Kota Lama,” katanya.

Baca juga:  Disdik Kota Semarang Tegaskan Larangan 'Titip Menitip' di PPDB

Selain itu, kata dia, ada kerja sama dengan daerah-daerah di sekitar yang menjadi hinterland Kota Semarang. Yakni Kabupaten Kendal, Kabupaten Demak, Kota Salatiga, Kabupaten Semarang, dan Kabupaten Grobogan.

“Beberapa waktu lalu sudah ditandatangani kerja sama dengan daerah-daerah hinterland, kemudian juga Solo oleh Bu Wali Kota. Kami berharap bisa bersama-sama menyusun pemaketan promosi pariwisata yang saling menguntungkan,” ucap Wing. (ara/gih)